Weekend

Posted on 29 January 2007

0


Jadi ingat pearlwords by Tantowi Yahya: “tidak suka membaca dekat dengan kebodohan, dan kebodohan itu sangat dekat dengan kemiskinan”.

Hari Minggu kemaren (28/01/07), diajak desi untuk main ke rumah teman yang sama2 alumni faperik-ub. Rumahnya berada di kabupaten, lumayan jauh dari kota, namun jalannya dah bagus. Dengan perjalanan pake motor lumayan menghemat waktu. Sayang sekali, ternyata teman saya sekeluarga lagi liburan ke blitar. Jauh2 ke desa ga ketemu sama yang dicari. Dasar nekad, dah tau flexinya mati saat mau ngasitau mau main kesana, malah nerusin rencana. Lah, flexi mati belum tentu karena keluar kota kan? Bisa jadi lagi dices ato lowbat.

Di perjalanan pulang, aku ma desi binun mo kemana, mau pulang lagi nanggung… (heheh.. penyakit lama, suka dolan). Akhirnya mutusin jalan2 aja, masih pagi juga. Yup, kita ke gramedia di MATOS. Ga ada rencana beli buku apapun di sana, maklum tanggal tuaa.. hiks. Ubek2 buku di SASTRA, cuman baca summary di cover belakang, hmmn.. karya Ananta Pramudya ternyata bagus2 tuh (padahal aku ga bakat dan minat blas sama sastra), pantesan artis Happy Salma menjadi pengagum berat karya2nya.

Kemudian nerusin ke MASAKAN (hehehe…biasa, menculik resep2 favorit😛 ) aah.. jadi pengen masak2 lagiee.. Belum sempat ke bagian lain, si desi ngajak keluar, kayaknya dia dah puas ngubek2 isi gramedia. Saat menuju pintu keluar… eit, mata ini memandang tulisan “BUKU BERMUTU DISKON, HARGA Rp 5.000 sd Rp 10.000”, langsung deh ku-towel2 lengan desi heheh… dia kegirangan, dasar kutu buku!! Rencana keluar pupus sudah, kita manggrong di tumpukan buku2 itu, milihin buku2 yang menarik. Hampir semuanya produksi KOMPAS, wah..apa ga rugi ya (dibanding harga produksi), buku setebal itu lengkap segel plastiknya, cuma 5-10 ribu. Mungkin engga rugi lah ya, kan dah dapat untung banyak tuh gramedia. Aku liat harga awal di atas 50 ribu tuh. Turunnya banyak banget..90%!! Aku yang jarang banget beli buku jadi pengen mengkoleksi lagi😛 Dulu sih sering, kebanyakan buku dan majalah religi.

Jadi ingat pearlwords by Tantowi Yahya: “tidak suka membaca dekat dengan kebodohan, dan kebodohan itu sangat dekat dengan kemiskinan”.
(Haiyyah.. Len, baru beli gitu aja bicara layaknya filosofis😛 )

Aku beli 3 buku, lumayan buat bahan bacaan di rumah kl lagi boring, itung2 numbuhin semangat untuk mencintai sastra, sebab yang aku pilih semuanya tentang sastra (dan bahasa), yakni buku tentang puisi (Dalam Rimba Bayang2 oleh Mochtar Pabotinggi), tentang bahasa (Inul itu Diva?), dan cerita wayang (Manyura oleh Yanusa Nugroho). Sengaja ga beli banyak2 sebab cashnya nipiss, ni aja bertahan ga jajan sampe akhir bulan. Kalo pake debit? Oh no, sebisa mungkin ga menganggu simpanan.

Saat membayar buku2 di kasir, desi bilang pake uangnya dulu, dia mau pake debit. Aku sih oke2 aja. Ndelalah… kartunya dikembalikan kasir, (kalo ada) minta kartu lain. Oh ternyata, itu kartu masnya hik hik… terpaksa dia ganti kartu dia sendiri. Kok bisa pake kartu masnya? Ya selama ini dia pake di konter manapun selalu aman, ga ada komplain dari kasir. Dia masih nggrundel, ga tega liat mukanya bertekuk2, aku tawarin dia ke hipermart, dia mengangguk🙂

Wiihh…hipermart begitu rame…maklum hari minggu, liburan sekolah lagi, banyak anak kecil. Kasir2 ngantri panjaanng. Aku ga pengen beli macem2, cuman pengen beli buah!! Aku beli jeruk santang (yang kecil2 tanpa biji tapi manis) dan apel fuji. Eh, si desi malah mborong, hehehe.. Kasir masih full, memang harus sabar. Sambil nunggu, bisik2 sama desi, ngerasani pembeli yang ga mau disiplin. Para pembeli pake troler banyak yang masuk ke kasir khusus tas keranjang. Cuekin ajah, paling kl ketauan juga disuruh pindah oleh petugasnya. Saat mau bayar lagi2 dia bilang pake uangnya dulu. Oke deh..😀 Lah, pake debit masnya lagii? Oh ternyata aman2 aja. Katanya sih dia baru ngalamin ditolak kasir ya di gramedia tadi.

Shopping memang menyita waktu. Ga terasa cuman segitu aja di matos makan waktu 2 jam. Fuuh… sampe rumah mijetin kaki. Dulu sih ga cuma 2 jam, malah berjam2, rombongan temen2 sih jadi ga terasa. Desi ga berlama2 terus pulang ke rumahnya.

Hmm… weekend singkat sekaligus nostalgia…:)

Posted in: Lady